LAA TAGHDOB
6:26 AM | Author: budakselangor~
sebuah hadis ke-17/16..rasulullah bersabda "seorang pemuda datang berjumpa baginda lalu berkata..'berilah wasiat kepadaku'..rasulullah menjawab..'jangan marah'..pemuda itu ulang berkali-kali...rasulullah menjawab...'jangan marah'.....

Hadis di atas menerangkan bahawa marah juga merupakan perkara 'kecil' yang perlu di jaga...marah ibarat api..'kecil menjadi kawan,besar menjadi lawan'...sifat marah memberikan impak yang besar ke atas perspek seorang Muslim....ana nk berkongsi satu kisah yang menarik...

Ada seorang pemuda yang sangat pemarah. Dia tidak dapat mengawal kemarahannya walaupun ianya hanya satu masalah kecil sahaja.
Pada suatu hari, bapanya telah menghadiahkannya dengan seguni paku.

"Untuk apakah paku-paku ini ayah?" tanya pemuda tersebut.

"Setiap kali kamu marah, kamu pakulah tembok batu di hadapan rumah kita ini, bagi melepaskan kemarahan mu" jawab ayahnya.

Pada hari yang pertama sahaja, pemuda itu telah memaku sebanyak 37 batang paku pada tembok batu tersebut.

Selepas beberapa minggu, setelah dia dapat mengurangkan kemarahannya,jumlah paku yang digunakan juga berkurangan.

Dia mendapati, adalah lebih mudah mengawal kemarahannya dari memukul paku menembusi tembok batu tersebut. Akhirnya tibalah pada suatu hari,dimana pemuda tersebut tidak marah, walau sekali pun.

Dia pun memberitahu ayahnya mengenai perkara tersebut dengan gembira.Bapanya mengucapkan tahniah dan menyuruh dia mencabut kembali paku itu satu persatu, pada setiap hari yang ia lalui tanpa kemarahan.

Hari berganti hari, dan akhirnya dia berjaya mencabut kesemua paku-paku tersebut. Pemuda tersebut lantas memberitahu perkara tersebut kepada bapanya dengan bangganya.

Bapanya lantas memimpin tangannya ke tembok tersebut dan berkata "Kau telah melakukannya dengan baik, anakku, tetapi lihatlah kesan lubang-lubang di tembok batu tersebut, tembok itu tidak akan kelihatan sama lagi seperti sebelumnya. Bila kau menyatakan sesuatu atau melakukan sesuatu ketika marah, ianya akan meninggalkan kesan parut dan luka, sama seperti ini. Kau boleh menikam seseorang dengan pisau dan membunuhnya. Tetapi ingatlah,tak kesah berapa kali kau memohon maaf dan menyesal atas perbuatan mu,namun
lukanya masih tetap ada. Luka di hati adalah lebih pedih dari luka fizikal.

Sedarlah bahawa sifat marah merupakan salah satu pintu masuk bagi syaitan.... Dalam kesibukan kita mengikut tarbiyah Allah,kita perlu menghindarkan diri daripada hasutan syaitan yang berbisa...wassalam~

|
This entry was posted on 6:26 AM and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

3 comments:

On July 4, 2008 at 6:54 AM , ijad said...

salam.. apa khabar...

 
On July 4, 2008 at 7:22 AM , NahnuNasrullah said...

salam ya akhi.. post yg bagus...
wlaupon ana bknlah org yg suker marah, tapi ameklah sepatah dua pengajaran dr post ni...

 
On July 4, 2008 at 7:49 AM , NahnuNasrullah said...

Ada perasaan untuk sampaikan dan berkongsi...bagus!!!teruskan usaha nta untuk menyebarkan rahmat islam ke sekalian alam..semoga nta memilih untuk bersama mereka yang telah mewakaf diri mereka pada jalan dakwah..dan semoga nta thabat dengan kerja2 nta ni...teruskan dan tingkatkan...

sahabatmu..